Sabtu, 09 April 2016

Ini Cerita Horor Yang Pernah Kualami

Teman-teman pernah mengalami kisah yang horor atau menakutkan? 

Aku pernah, bukan karena melihat hantu lho, tapi kejadian-kejadian yang buatku sangat menakutkan.

Cerita horor pertama. Waktu liburan ke Bali tahun 2011, kami pergi ke Tanjung Benoa dan mencoba beberapa permainan yang ada di sana, tak terkecuali banana boat dan parasailing. Buat mama penakut sepertiku, terus terang aku malas untuk ikutan mencoba parasailing. Nah suami malah memintaku untuk mencoba, paling tidak coba sekali aja, katanya. 

Ya sudah, akhirnya aku nekat untuk mencoba parasailing itu. Sebelum “terbang” sambil menunggu giliranku tiba, aku diberi pengarahan terlebih dahulu agar nanti memperhatikan bendera yang dikibarkan. Kalo bendera merah sudah dikibarkan, aku harus menarik tali payung parasutnya agar bisa turun. 


 Masih nunggu giliran, dipasangkan tali dan diberi sedikit pengarahan


Akhirnya giliranku tiba juga, aku berada di ketinggian ditarik oleh speed boat mengelilingi pantai Tanjung Benoa. Deg-deg an bangeeeettt!! Pemandangan dari atas itu sebenarnya indah, tapi aku nggak bisa menikmatinya. Gimana bisa menikmati lha sudah takut setengah mati, sibuk berdoa tak henti-hentinya dalam hati dan cuma pengin cepat mendarat aja. 


 Berada di ketinggian, pengin cepat-cepat mendarat aja hehe


Tak lama kemudian, aku sudah dekat dengan pantai lagi. Kulihat bendera merah sudah dikibar-kibarkan dari kejauhan. Lho tapi kenapa kok nggak bisa turun, ya? Aku mulai panik, untunglah kemudian ingat kalo tali harus ditarik agar bisa mendarat. Beneran deh begitu tali payung parasut di sebelah kananku kutarik, aku pelan-pelan mulai mendarat di pantai. Lega banget begitu kedua kakiku kembali menginjak pasir pantai. Thanks God! 

Kapok deh nggak mau lagi nyoba parasailing. Apalagi setelah itu, saat naik perahu ke Teluk Penyu, bapak pengemudi perahunya cerita ada orang yang naik parasailing mendapat kecelakaan, menabrak pohon dan bagian pahanya hancur. Hiiiiyyyyy ngeriii! Sekali lagi aku mengucap syukur sudah mendarat dengan selamat. 

Mungkin bagi banyak orang, naik parasailing itu menyenangkan, bisa melihat indahnya lautan luas dari ketinggian. Tapi buatku, pengalaman ini merupakan pengalaman yang menakutkan. 

Pengalaman menakutkan kedua adalah saat aku berjalan kaki ke Rumah sakit pada jam dua belas malam sendirian untuk membeli obat karena anakku demam. Ceritanya bisa dibaca di postingan ini : Hilang Akal Sehatku.

Yang ketiga adalah saat aku hampir tertabrak sepeda motor saat menyeberang jalan, sedetik saja aku telat menghindar, aku pasti kena tabrak. Tuhan sudah menolongku waktu itu sehingga aku masih selamat sampai sekarang. 

Kejadian horor keempat adalah saat anak sulungku terkena piring dan membuat lututnya tergores dalam sekali sampai darah berceceran dimana-mana. Lukanya benar-benar dalam sampai (maaf) dagingnya kelihatan. Untung waktu itu ada suami, jadi kami segera bawa ke rumah sakit dan segera dijahit. Masih kebayang waktu itu, anakku memegang tanganku erat-erat sambil berteriak kesakitan saat lukanya dibersihkan dan dijahit oleh dokter jaga di UGD. 

Yah, itulah cerita horor atau menakutkan yang kualami, sebetulnya masih banyak juga sih yang lainnya, tapi cukup ini aja deh yang kuceritakan, nulisnya aja ngeriii hehe :D 


11 komentar:

  1. kyahhh horor banget itu mah mbak kalo naik para sailing hhee
    tapi sepertinya seru hhe pengen nyoba hee

    BalasHapus
  2. Wah tapi meskipun horor tetap keren berabi terbang mba Li

    BalasHapus
  3. Yang jalan jam 12 malam ke rumah sakit terbayang seperti apa horornya mbak

    BalasHapus
  4. Astaghfirullaaah itu semua HORROR bangeetttt buatku!!!

    Entah, sejak jadi emak, aku juga tambah penakut :(

    BalasHapus
  5. Eh Ibam juga pernah kena beling kakinya dan darahnya banyak banget. Alhirnya dijahit 3 jahitan bagian archilesnya

    BalasHapus
  6. Hihi, jadi geli membaca tulisanmu, Mak. Udah di ketinggian, harusnya bisa nikmati pemandangan indah,ini nalah sibuk berdoa yaa? Hihi.

    Ih, aq pengen naik parasailing, wkt ke Bali, udh bbrp kali, ada aja halangannya.
    Tapi bener juga sih mak. Kalo lagi naas, tali parasut ga kebuka, piyeew? Atuuut. :)

    BalasHapus
  7. ih, banyak juga ya pengalaman yang menakutkan , aku jangan sampai deh

    BalasHapus
  8. Semoga nggak ada lagi ya mba pengalaman menakutkan lainnya ...

    BalasHapus
  9. naik parasailing aku juga demen bgttt :D.. pada dasarnya semua wahana2 exteme kyk rollercoaster, arum jeram, bungy jumping, itu aku suka semua ^o^. tapi memang sih mbak, bagi yg ga suka, jgn dipaksa, krn ga bkl ngerasain enak dan serunya..

    itu pengalamanmu di atas, aku justru agak lemes pas baca yg lutut ankmu berdarah.. hadeuuuh buatku darah itu bener2 bikin lemes. aku jg ga kuat bgt kalo udh liat darah.. kepala lgs pusing, bdn lemas ga bertenaga -__-

    BalasHapus
  10. Wah selamat deh akhirnya, sedetik saja gak mundur bisa tertabrak motor

    BalasHapus
  11. kayaknya buat saya itu juga bisa jadi cerita horor, Mbak

    BalasHapus

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...