Kamis, 31 Maret 2016

My JNE, Mempermudah Kirim Barang


“Barang pesanan kita kok nggak datang-datang, ya?” 
“Iya, sudah lama padahal. Apa mungkin belum dikirim sama penjualnya?” 
“Katanya sudah dikirim kok, aku sudah telpon minggu lalu.”
 “Ya sudah, kita tunggu ajalah. Semoga barangnya cepet datang.” 

Pernah nggak mengalami kejadian seperti itu? Hanya bisa nunggu barang pesanan datang karena jasa pengiriman tidak bisa di tracking? Pasti bete kan ya? Sekaligus cemas takut barang nyasar atau nggak sampai. Aku pernah mengalaminya beberapa kali, waktu awal-awal belanja di toko online. Ini untuk proses transaksi yang sepenuhnya diatur oleh penjual, kita tinggal terima aja. 

Sekarang banyak toko online yang semakin berkembang. Jika kita membeli barang, kita bisa memilih jasa pengirimannya juga. Aku tentu saja memlih jasa pengiriman yang bisa ditracking dan terpercaya, apalagi kalo bukan JNE. Kirim barang dengan JNE terasa lebih aman dan nyaman, buktinya nih banyak hadiah GA atau lomba yang kuterima, dikirimnya pake JNE. 


 Beberapa hadiah Lomba yang kuterima, dikirim pake JNE


Begitu juga kalo aku pingin kirim sesuatu buat teman-teman di group WA, tentunya pakai JNE dong. Terakhir, group WA yang kuikuti adalah group teman-teman semasa SMA dulu. Baru sebulan lalu aku dicemplungin ke group itu karena ada rencana tahun depan mau ngadain reuni. Asyik jugalah chat sama mereka, nostalgia masa-masa waktu masih imut dulu hehehe.

Kami sekarang sudah nggak berada di satu kota yang sama lagi, sudah berpencar di banyak kota, ada yang di Semarang, Bandung, Malang, Surabaya bahkan ada beberapa yang sudah menetap di luar negeri. Tak jarang kami saling kirim oleh-oleh atau sesuatu yang khas kota tempat tinggal kami. JNE selalu menjadi pilihanku karena bisa cepat, tepat dan kurirnya ramah banget lho. Selama ini aman dan lancar-lancar aja deh ngirim pake JNE.

Tapi, berhubung aku nggak hafal ongkir ke kota-kota mereka. Setiap mau kirim barang, aku dibuat repot dengan harus buka-buka web JNE. Emang kenapa sih kok harus cek tarif dulu? Langsung aja ke konternya kenapa? Kan kita harus jaga-jaga dong, ntar bisa malu-maluin lah kalo duit di dompet kita nggak cukup hahaha. Iya, kan? Iya, kan? 





Makanya seneng banget nih begitu tau sekarang ada aplikasi my JNE. Langsung deh aku install di hpku. Layanan digital ini tersedia di playstore lho, tinggal download dan install aja. Gampang banget! Di dalamnya terdapat beberapa fitur seperti Check Tariff, Search Airway Bill, JNE Nearby dan MyCod. 





Nah, fitur Check Tariff inilah yang sangat membantuku saat mengirim barang untuk teman-temanku. Sekarang setiap mau cari tau ongkir, aku tinggal buka saja. Cukup klik klik dengan jempol. Pilih fitur Check Tariff, lalu isi kolom yang disediakan. 





Ada From dan To, yang berarti harus di isi dengan kota asal dan kota tujuan. From nya jelas aku isi Jember sesuai dengan kota tempat tinggalku, nah To nya tinggal diisi sesuai kota tempat tinggal teman-teman. Setelah itu akan muncul otomatis daftar harga ongkos kirim dengan beragam pilihan paket. Ada Oke, Reg dan Yes. 

Wah, ini sih praktis banget. Gak ada lagi deh harus buka-buka web JNE. Cek ongkir semudah sms-an, tinggal klik klik modal jempol doang hahahaha. Tinggal menulis alamat, lalu mengantar paket ke ke konter JNE terdekat. Beres deh! Jadi lebih praktis dan menyenangkan, ya! 



https://goo.gl/oezHfy




Masa Kecil, Masa Yang Selalu Kukenang



Fotoku waktu masih TK



Masa kecil, masa yang selalu kukenang. Yup, banyak kenangan masa kecilku yang selalu kukenang sampai sekarang. Suka dan duka pasti ada di setiap perjalanan. Masa-masa bahagia yang masih kuingat, dulu waktu kecil aku selalu main rame-rame dengan anak-anak sebaya yang tinggal di kompleks perumahan yang sama. Main petak umpet, lompat tali, kelereng, bekel, sepeda dan masih banyak lagi. Senang sekali waktu itu, main bareng dan makan es rame-rame. Rumahku bercat hijau muda dan ada pohon sawo di samping rumah. 

Sayang nggak lama kemudian, saat aku akan masuk SD, kami sekeluarga pindah ke desa karena rumah itu harus dijual untuk menutup hutang. Di desa ini orang tuaku membuka sebuah toko kecil. Sedih banget pisah dengan teman-teman sepermainan, meskipun akhirnya di daerah baru itu aku menemukan teman-teman baru lagi. 

Aku termasuk anak yang pendiam dan cengeng waktu kecil. Ada beberapa kali temen sekolahku meminta uang jajanku dan aku terpaksa memberikan. Takut kalau aku nggak memberikan uangnya, aku nggak diajak berteman dengan mereka. Pulangnya, di rumah aku cerita sambil nangis-nangis hahahaha. 

Kejadian masa kecil yang kuingat lagi adalah saat menjelang Natal. Biasanya aku dan kakak-kakakku pergi ke lapangan cari rumput untuk dimasukkan ke kaos kaki. Kaos kaki yang diisi rumput itu kami letakkan di kolong tempat tidur, kami menulis juga hadiah Natal yang kami inginkan. Waktu bangun pagi, kaos kaki sudah lenyap dan sebagai gantinya adalah hadiah buat kami. Itu hadiah dari Santa Claus pikir kami waktu itu. Seneng bangeeett! Setelah gede baru kami tau, hadiah itu ternyata dari Papa dan Mama hehehe.


Masa bahagia lainnya adalah saat aku diajak orang tuaku liburan. Kadang kami ke Solo mengunjungi nenek dan saudara-saudara Mama. Makan nasi liwet dan serabi solo yang rasanya enak. Kemudian kami satu keluarga besar menginap di Tawangmangu yang hawanya dingin banget. 

Sering juga diajak ke Selecta atau Sengkaling saat liburan. Masih ada foto-fotonya, tapi di rumah orang tua. 

Aku masih ingat juga waktu kecil, diajak makan di sebuah restoran di kota Malang, eh aku nggak sengaja nyeplus cabe rawit, wuaahh nangis deh nggak berhenti-berhenti hahaha. 

Nah waktu sudah agak gede dikit, aku sering menemani Mama belanja buat keperluan toko. Belanjanya di kota Malang, naik bus kesana. Biasanya sehabis belanja, kami mampir di Depot Mie Gajah Mada. Itu mie yang menurutku paling enak waktu aku kecil dulu. Sudah puluhan tahun nggak pernah makan mie itu lagi. 

Yang diingat makanan melulu, ya? Hahaha habis enak sih, jadi terkenang-kenang sampai sekarang. 
Itulah sedikit cerita tentang masa kecilku. Kalau masa kecil teman-teman bagaimana? Pengin tau juga cerita teman-teman :D 


Rabu, 30 Maret 2016

Serunya Kumpul Bersama Keluarga Besar


Kumpul rame-rame satu keluarga besar itu asyik banget lho. Sudah menjadi kebiasaan kami untuk kumpul bareng, minimal satu kali dalam setahun. Kalo sudah kumpul, ramenya minta ampun deh, apalagi anak-anak tuh kalo sudah ketemu saudara-saudaranya, main nggak ingat waktu. Yah, mumpung bisa ketemu, dipuas-puasin deh mainannya hehehe. 

Biasanya kami kumpul saat Lebaran, libur kenaikan kelas atau libur tahun baru. Seringnya sih saat Lebaran. Meskipun aku nggak merayakan lebaran, tapi tetep ikutan tadisi mudik, pulang kampung ke rumah orang tua. Cuma 3 jam aja, nggak terlalu jauh. 

Mama punya 4 anak, aku anak yang ketiga. Kalo kumpul bareng jadinya ada 4 keluarga ditambah mama dan papa. Dulunya kami kumpul di rumah orang tua, tapi berhubung cucu mama dan mapa sudah tambah banyak dan tambah besar jadi rumah orang tua nggak cukup buat kami semua menginap, kamar di rumah ortu cuma ada 3 kamar. Jadilah kami kumpul pagi, malamnya balik ke rumah masing-masing. Karena kurang puas ngumpulnya cuma sebentar, akhirnya kami rencana menyewa villa yang tentunya lebih besar dari rumah orang tua, untuk menginap satu sampai dua malam. Eh keterusan sampai sekarang. 


 Villa tempat kami menginap tahun 2011 lalu. Rumah dan tamannya luas. Ini bagian teras depannya, enak banget ngobrol santai sambil makan camilan di sini, apalagi hawanya sejuk.


Kenapa kami menyewa villa, kok nggak nginep di hotel saja? Hotel memang lebih praktis tapi nggak bisa kumpul bareng dong jadinya. Kalo villa lebih enak, kami semua bisa kumpul bareng dalam satu rumah, mau ngobrol sampe malam juga oke. Yang cewek-cewek ngrumpinya di dapur sambil masak, anak-anak mainan, yang cowok ngobrol santai sambil makan camilan di ruang depan. Nah kalo malam, yang cowok itu kebagian tugas membakar ikan atau jagung, bagian kipas-kipas hahaha. 


Tahun 2007. Anak-anak asyik main bareng, entah main apa itu hehe. Sekarang cucu mama dan papa ada 8 orang.



Ini asyiknya villa. Kalo malam bisa bakar ikan atau bakar jagung, nyam nyam


Masakan sudah siap! Serbuu!! Yang tua ngalah hehehe


Manfaat kumpul bareng keluarga: 

 

  1. Mempererat rasa persaudaraan. Meskipun saling berjauhan tapi ada satu waktu kami kumpul bersama. 
  2. Berbagi pengalaman. Lama nggak berjumpa tentu banyak cerita atau pengalaman yang bisa dibagikan nantinya. 
  3. Menyenangkan hati orang tua. Setiap orang tua pasti mengingkinkan kebersamaan seperti ini, berkumpul dengan anak dan cucunya. Kapan lagi kami sebagai anak bisa membahagiakan hati orang tua kalo tidak sekarang. 
  4. Barter oleh-oleh. Kalo mudik, aku biasanya membawa tape untuk orang tua, kakak dan adikku. Hampir setiap mudik bawaannya tape, lha kota tempat tinggalku ini emang yang terkenal tapenya kok hahaha. Pulangnya, gentian aku yang dibawain oleh-oleh. Sudah biasa deh, mudik bawa 3 tas eh pulang mudik bawaannya jadi dua kali lipat, isinya oleh-oleh :D 
  5. Refreshing. Dengan kumpul bareng seperti ini, kami rehat sejenak dari rutinitas sehari-hari, Biasanya kami kan sewa villa di daerah pegunungan, jadi terasa nyaman sekali. Hawa pegunungan yang sejuk membuat pikiran dan hati jadi lebih fresh. 

Yup, seru banget deh kalo sudah kumpul rame-rame seperti ini :D


Senin, 28 Maret 2016

Nyaman Berbelanja Online dengan My COD



Belanja online itu seru!
Yup seru banget, apalagi buat Mama seperti aku yang nggak bisa nyetir kendaraan bermotor. Tinggal duduk manis depan laptop, kemudian menjelajahi online shop favorit kita. Bandingin harga, cari-cari diskonan dan harga paling murah dari beberapa online shop tanpa harus membuat kaki gempor. Kalo ada yang sesuai klik beli, bayar dan tinggal menunggu aja barang datang ke rumah. Asyik banget, kan! 
Membeli barang dan mengirim barang aku biasanya memilih jasa pengiriman yang terpercaya seperti JNE yang bisa di tracking, jadi tau barang kita sudah sampai mana. Nah, baru-baru ini JNE mengeluarkan JNE mobile, aplikasi JNE berbasis android yang bisa kita download untuk mempermudah pelanggan JNE. Nama applikasinya adalah my JNE.

Cara downloadnya gampang banget. Pertama, buka Google Play, ketik My JNE. Sudah ketemu, kan? Tinggal download saja aplikasi my JNE nya.


Apa aja sih fitur dari My JNE ini? 


Kita bisa lihat berbagai fitur yang ada di my JNE ini, antara lain :
My Tariff : Cek tarif pengiriman JNE seluruh Indonesia 
My Shipment : cek status pengiriman kita sendiri dan kiriman orang lain dengan lebih cepat 
My Location : Cek Lokasi pengiriman JNE yang terdekat 
My COD : membuat order dari toko online milik kita dan menggunakan JNE sebagai media pembayaran.









Aku sudah download app my JNE ini dan ternyata memang berguna banget lho. Waktu itu suami  ingin mengirim dokumen ke Jakarta Barat, kemudian aku cek tarif untuk yang YES harganya kena berapa. Aku buka web jne via hp karena sudah ada di perjalanan. Lalu aku mencoba cek tarif lewat My JNE. Ternyata lebih praktis lewat aplikasi. Kita juga bisa mengecek lokasi pengiriman JNE yang terdekat, tinggal lihat My location, langsung menuju lokasi pengiriman JNE terdekat. jadi enak deh nggak usah muter-muter ngabisin bensin. Asyik!









Satu lagi, yang paling menarik tentu saja fitur MY COD nya. Melakukan transaksi online, baik menjual atau membeli barang itu sama-sama ada resikonya lho.
Penjual juga bisa mengalami resiko kerugian, bisa jadi kan ada penjual nakal yang mengaku barang belum dikirim padahal sudah diterima. Atau barang kondisi bagus, dibilang rusak.
Pembeli juga seperti itu. Kebanyakan calon pembeli takut ditipu oleh penjual, jangan-jangan saat uang sudah ditransfer, eh barangnya nggak dikirim. Penjual ditelpon nggak bisa-bisa, duh hilang deh uangnya.
Biar aman biasanya menggunakan sistem bayar di tempat, jadi setelah barang diterima dan sesuai, baru bayar.

Fitur My COD



Nah My COD yang ada di my JNE ini sangat memberikan kenyamanan dalam bertransaksi. Bisa dikatakan seperti rekening bersama kita dengan JNE. Terdapat juga My COD Wallet sebagai penyimpanan dana yang bisa kita gunakan sewaktu-waktu saat akan bertransaksi menggunakan My COD.















Bagaimana menggunakan MY COD?

1. Buka applikasi My JNE yang sudah ada di smartphone kita.
2. Pilih My COD
3. Sign Up terlebih dahulu sebagai user, isi data-data yang diperlukan : no hp, alamat email dan password.
4. Setelah selesai Sign up, cek email yang kita daftarkan tadi. Kita akan menerima email dari JNE untuk melakukan konfirmasi.
5. Selesai! Fitur My COD ini segera bisa kita gunakan.


Dalam My COD ini terdapat 2 bagian yaitu :

My Shop : Pada fitur ini kita dapat merekam seluruh aktivitas pengiriman yang kita lakukan selaku pengirim paket.

My Order : Pada fitur ini kita dapat merekam seluruh aktivitas order yang kita lakukan selaku penerima paket. 








Fitur MY COD Wallet

 

Berisi seluruh data pribadi kita seperti : nama user/acount, virtual acount number dan data store kita.
Lengkapi dulu data yang dibutuhkan seperti : nomer KTP, tanggal lahir, alamat dan data bank. Kita dapat change password atau mengedit profile untuk melengkapi data kita.


Ada 4 macam fitur pada My Wallet :

  1. Transfer, untuk melakukan pentrasferan saat melakukan pembelian online.
  2. Top Up, untuk menambah jumlah saldo yang nantinya akan digunakan untuk melakukan pentransferan.
  3. Cast Out, menunjukan jumlah yang telah digunakan.
  4. History, menyimpan sejumlah transaksi yang telah terjadi.

Top Up Via Permata Bank :
  • Di ATM, elekronik banking, atau mobile baking, masukkan pin.
  • Di menu utama, pilih transaksi lainnya.
  • Pilih transaksi pembayaran.
  • Pilih lain-lain.
  • Pilih pembayaran Virtual Account.
  • Masukkan jumlah uang yang akan di Top Up.
  • Masukkan kode virtual account (16 digit nomer) yang user miliki. Letaknya ada pada My JNE profile.
  • Maka pada layar konfirmasi akan munceul detail informasi jumlah penambahan dana sesuai yang dimasukkan dan informasi rekening atas nama PT. Jalur Nugraha Ekakurir.
  • Setelah itu tekan benar.
  • Simpan struk transfer tersebut sebagai bukti pembayaran.

Top Up Via Bank lain (Selain Permata Bank) :
  • Di ATM, elekronik banking, atau mobile baking, masukkan pin.
  • Di menu utama, pilih transaksi lainnya.
  • Pilih menu transfer.
  • Pilih Transfer Rekening bank lain.
  • Masukkan kode bank 013 untuk Bank Permata lalu tekan benar. 
  • Masukkan jumlah uang yang akan di Top Up.
  •  Masukkan kode virtual account ( 16 digit nomer) yang user miliki. Letaknya ada pada My JNE profile.
  •  Maka pada layar konfirmasi akan munceul detail informasi jumlah penambahan dana sesuai yang dimasukkan dan informasi rekening atas nama PT. Jalur Nugraha Ekakurir.
  •  Setelah itu tekan benar.
  •  Simpan struk transfer tersebut sebagai bukti pembayaran.


Secara garis besar, proses transaksi menggunakan My COD adalah sebagai berikut :

  • Pembeli akan menghubungi penjual setelah memilih barang yang akan dibeli. Berikan informasi data yang diperlukan seperti identitas akun my COD, alamat, no hp dan barang yang ingin dibeli.
  • Penjual akan melakukan proses order yaitu memasukkan: nama pembeli, no hp pembeli, barang yang akan dibeli termasuk jumlah dan harganya, biaya ongkir dll.
  • My COD akan memproses order secara otomatis dan mengirim invoice order ke pembeli.
  • Pembeli setelah menerima invoice order dari My COD diharap melakukan pembayaran.
  • My COD akan memverifikasi pembayaran tersebut dan jika sukses, akan mengirim notifikasi ke penjual untuk mengirim barang.
  • Penjual akan mengirimkan pesanan pembeli melalui JNE. Nomor resi yang didapat bisa dimasukkan ke My COD.
  • My COD menerima nomer resi dari penjual dan mengirim notifikasi ke pembeli kalau barang sudah dikirim.
  • Pembeli tinggal menunggu barang pesanan yang dikirimkan JNE datang di rumah.
  • Jika barang sudah diterima, transaksi sudah beres, maka My COD akan memberikan uang yang diberikan oleh pembeli ke akun my COD penjual.
  • Penjual menerima uang di akun My COD nya yang bisa dicairkan kapan saja.





Praktis sekali, kan? Untuk penjual yang baru belajar memulai bisnisnya tidak akan was-was lagi. Begitu juga dengan pembeli yang melakukan transaksi, tak akan takut kena tipu lagi dan tak perlu repot ke ATM untuk transfer uang karena bisa dilakukan melalui My COD Wallet. Yes, kini kita bisa nyaman berbelanja online dengan My COD.

Mau jadi bagian dari JNE Revolution? Yuk, download dulu aplikasi MyJNE ini.



 https://goo.gl/v9XpfH




Persiapan Menghadapi Masyarakat Ekonomi Asean (MEA) a la Lianny



 Sumber gb : http://bisnis.liputan6.com/



Masyarakat Ekonomi Asean (MEA) merupakan kesepakatan antara negara-negara di Asia Tenggara yang membuka pasar bebas di kawasan ini. MEA memang menghadirkan banyak tantangan. Pembentukan MEA ini memungkinkan satu negara menjual barang ataupun jasa dengan mudah ke berbagai negara di Asia Tenggara, hal ini akan menimbulkan persaingan yang semakin ketat dan tentunya akan dimenangkan oleh yang paling unggul. 

Indonesia yang merupakan salah satu negara yang ikut ambil bagian dalam MEA memiliki potensi dan peluang yang besar untuk meningkatkan perekonomian nasional. Tapi tentu saja banyak hal yang perlu dibenahi oleh bangsa kita agar bisa bersaing di MEA, misalnya saja meningkatkan sumber daya manusia, penguatan sektor UMKM, perbaikan infrastruktur dll. 

Nah sebagai seorang ibu rumah tangga dan seorang blogger, ada beberapa persiapan juga yang bisa kulakukan menghadapai MEA ini. Simak, yuk! 


Persiapan menghadapi Masyarakat Ekonomi Asean (MEA) a la Lianny: 

1. Belajar Bahasa Asing 
Terutama sekali nih, belajar bahasa Inggris. Yup, bahasa Ingris sebagai bahasa Internasional yang sudah banyak digunakan untuk berkomunikasi antar bangsa ini memang penting sekali. Bagaimana kita bisa bersaing dan berkomunikasi dengan orang-orang dari negara lain, jika kemampuan berbahasa Inggris kita kurang memadai?
Bahasa inggrisku sendiri juga pas-pas an banget, dulu waktu ketemu dan disapa turis asing waktu liburan di Bali aja aku malah bengong, bingung mau ngomong apa. Bisanya cuma bilang thank you dan hello aja hahaha. 
Jadi belajar bahasa asing seperti bahasa Inggris, Mandarin, Spanyol dsb. ini merupakan salah satu persiapan untuk menghadapi MEA. 

2. Meningkatkan ketrampilan. 
Ketrampilan yang kita miliki akan sangat membantu perekonomian kita. Melihat masih banyak pengemis di jalanan, terlintas pikiran di kepalaku. Apakah mereka tidak mempunyai ketrampilan lainnya sehingga harus mengemis di jalanan seperti itu? Banyaknya ketrampilan atau keahlian yang kita punyai akan mendorong kita untuk lebih maju dan mendapatkan kehidupan yang lebih baik. Banyak cerita orang sukses yang berawal dari nol, cerita mereka bisa kita ambil hikmahnya. Salut banget dengan para pekerja mandiri dengan berbagai keahlian seperti: menjahit, membuat kue, membuat kerajinan tangan dsb. Tenaga kerja dan pelaku bisnis yang terampil bisa menjadi pelaku ekonomi yang mampu bersaing dengan warga negara lain. 

3. Mencintai produk Indonesia. 
Barang-barang buatan Indonesia banyak yang bagus dan berkualitas, nggak kalah kok dengan barang buatan luar negeri. Kalau kita sebagai warga negara Indonesia saja lebih memilih produk luar negeri, bagaimana produk lokal bangsa ini akan bisa dikenal dan berkembang? Jadi ingat dulu aku diberi permen jahe oleh salah seorang teman, beli di luar negeri katanya, setelah kuamat-amati ternyata permen jahe itu produk Indonesia kok. Itu produk permen jahe yang terkenal di kota kelahiranku dan memang sudah diekspor ke luar negeri *bisa nebak nggak permen jahe apa yang kumaksud hihihi?  

4. Membangun Networking 
Membangun jaringan yang luas sangat banyak sekali manfaatnya. Sebagai seorang blogger, sangat perlu meningkatkan networking yang tak hanya melulu dari Indonesia tapi juga dari berbagai negara lain. Menambah ilmu, menambah teman dan yaah siapa tau beruntung diajak kerjasama bareng *halah, bahasa Inggris aja kembang kempis gini hiks. Semangat ah! 

Itulah beberapa persiapan menghadapi Masyarakat Ekonomi Asean (MEA) a la Lianny, harap maklum yah, biasanya nulis curhat sekarang mesti nulis yang agak serius *garuk-garuk kepala yang nggak ada kutunya. 

Silahkan jika teman-teman mau menambahkan ya :D 


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...