Kamis, 25 Februari 2016

Martabak Camilan Favoritku

Musim hujan begini suka jadi laperan, pinginnya makan terus. Jadilah badan tambah melar hihihi. Salah satu camilan favorit keluarga kami adalah martabak. 


Martabak sendiri dibedakan menjadi dua, yaitu: 

1. Martabak manis. 





Martabak manis atau biasa disebut dengan terang bulan. Isiannya bisa bervariasi, umumnya adalah cokelat meses, keju dan taburan kacang. Tapi sekarang sudah banyak variasi isian yang bisa kita pilih. Contohnya itu adalah martabak enak di Bandung, yaitu martabak Tropica 10 rasa. Kita bisa pilih 10 rasa favorit kita. Asyik banget, ya! 


2. Martabak Asin. 





Nah kalau martabak asin ini biasanya dibuat dari telur dan daging. Telurnya bisa telur ayam atau telur bebek. Kata orang-orang sih, martabak asin ini lebih mantap kalo pakai telur bebek. Aku sendiri lebih suka telur ayam aja. Untuk dagingnya juga bisa ada daging sapi, daging ayam atau daging kambing. Martabak asin ini selain dimakan langsung sebagai camilan, juga enak dimakan dengan nasi lho. 

Enak mana sih martabak manis atau martabak asin? 
Aku suka dua-duanya karena semuanya enak hihi. Kalau anak-anak lebih suka martabak manis. Kadang kalau beli malam hari dan nggak habis, besok paginya aku hangatkan lagi dan dibawa sebagai bekal sekolah oleh anak-anak. 

Pernah sih nyoba membuat sendiri di rumah, baik martabak asin atau martabak manis. Kalau martabak asin jauh lebih mudah bikinnya. Tinggal beli kulit lumpia saja di supermarket, terus isi dengan kocokan telur, bawang prei dan tumisan daging ayam cacah. Lipat sisi-sisinya membentuk kotak dan goreng. Jadi sudah martabak asin plus cabe rawit tambah enak deh makannya. 

Kalau martabak manis juga pernah bikin 2 kali. Yang sekali gosong dan yang kedua kali lumayanlah jadi, cuma menuang adonannya terlalu banyak jadinya tebel dan nggak bisa bersarang. Masih jaulah dengan martabak manis ala abang-abang penjual martabak itu. Lain kali mau nyoba bikin lagi, masih penasaran soalnya gagal terus hahaha. 

Kalau teman-teman suka yang mana nih, martabak asin atau martabak manis? :D 

Sumber foto : https://id.wikipedia.org/




Rabu, 17 Februari 2016

Yuk, Intip isi Tasku!


Katanya nih, isi tas mencerminkan kepribadian seseorang. 
Masa sih? Wuaahh berarti kalau isi tas nya semrawut, orangnya juga semrawut dong, haduh! 

Ngomongin soal tas, aku termasuk orang yang nggak suka ganti-ganti tas. Jadi tas yang aku punya biasanya cuma satu biji, kemana-mana ya pake itu, sampai bulukan dan rusak baru deh kelimpungan cari tas penggantinya.

Nah sekarang tas yang aku punya ini tas yang ukurannya lumayan gede, sekitar 38x30x15cm. Rasanya lebih enak aja bawa tas yang gede gini, jadi banyak yang bisa dicemplungin ke dalam tas *seperti kantong doraemon aja :D 


Tas doraemonku, semua barang dimasukin :D




Isi tasnya semrawut


Isi tasku sebetulnya sedikit kok, cuma 5 barang aja, nggak sebanding banget dengan ukuran tas yang gede. 

Mau tau isi tasku? Yuk, intip! 
Traalaaaa, ini dia isi tasku …. 


5 barang yang wajib ada di tas



Yang kubawa biasanya ya cuma ini saja sih : Tissue, Hp, Dompet koin, Dompet uang dan Dompet kartu. 

Tissue 
Barang keramat ini wajib banget deh dibawa. Berhubung aku nggak tahan dengan AC, nah kalo pas di ruangan yang AC nya dingin terus pilek dan bersin, gimana coba kalo nggak ada tissue dalam tas? Gawat, kan. Makanya tissue wajib banget deh dibawa. 

Hp 
Hp ini juga harus dibawa kemana-mana karena termasuk sumber rezeki juga lho. Ya siapa tau ada yang nelpon mau bagi-bagi hadiah gratis, kan sayang kalo hp nggak aku bawa. Melayang deh rezeki yang ada. 

Dompet utama 
Dompet ini juga nggak boleh kabur dari dalam tas, ini buat naruh duit kertas dan kartu penting lainnya seperti Kartu Kredit, Kartu ATM dan KTP. Bayangkan deh sudah belanja sana sini eh ternyata dompet kelupaan nggak dibawa. Gimana dong? Bisa–bisa semua barang belanjaan dikembalikan lagi alias nggak jadi beli hahaha. 
  
Dompet koin 
Nah yang ini khusus buat tempat uang koin karena kalau ditaruh di dompet utama ntar menggelembung dompetnya, lagian dompet utama nggak ada resletingnya. Karena terpisah gini, jadi sewaktu-waktu kalo butuh uang koin tinggal ambil deh di dompet ini. Seringnya uang koin ini buat uang parkir.

Dompet Isi kartu 
Nah ini nggak dipake buat naruh duit, tapi cuma kartu aja selain kartu yang ada di dompet utama. Kartu apaan sih? Banyak seperti kartu member hypermart, kartu salon, kartu dokter, kartu gramedia dll. 



Ini dompet isi kartu-kartu




Barang tambahan kalo keluar kota : 

Powerbank 
Nah ini perlu banget deh biar nggak mati gaya kalo baterei hp habis di jalan. Selalu sedia powerbank kemana-mana. 

Air mineral botol
Aku bawa botol kecil biasanya, jadi kalo sewaktu-waktu haus tinggal minum aja. 

Printilan seperti : sisir, lipstick dan bedak
Selalu siaga menemani saat perjalanan jauh, tapi biasanya meskipun dibawa tetep aja jarang kupake. Yah, paling nggak adalah di dalam tas jadi kalo perlu-perlu gampang. 

Minyak kayu putih
Senjata dalam perjalanan adalah minyak kayu putih. Kalo sewaktu-waktu pusing, tinggal oles dengan minyak kayu putih ini *lupa nggak difoto. 


Gegayaan bawa lipstik dan bedak padahal jarang dipake hihi



Yup, itu aja sih isi tasku, dan bisa bertambah sesuai kebutuhan :D 

Kadang-kadang kumasuki payung lipat buat jaga-jaga kalo hujan, pernah juga sandal kumasukin ke dalam tas ini gara-gara ada acara di sekolah, suami pas keluar kota dan aku mesti jalan cari becak di luar kompleks perumahan, lumayanlah bisa 15 menitan jalan. Jalan cari becaknya aku pake sandal trepes biar kaki nggak lecet, begitu dapat becak dan sampe sekolah, sandal trepesnya aku cemplungin dalam tas, ganti dengan sandal lain yang lebih 'sopan' buat masuk ke sekolah hehehe.


Siap menemaniku kemana-mana, sampai nanti pensiun





Bersama tas kesayangan ini saat ke Museum Sampoerna di Surabaya


Itu isi tasku, apa isi tasmu? :D




http://www.wayakomala.web.id/2016/02/my-first-giveaway-whats-in-your-bag.html




LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...