Sabtu, 20 September 2014

Diet Kantong Mak Irits #GueBangets

Komik mak Irits ini beneran deh jleb banget #GueBangets gitu lho. Salah satu cerita dari Mak Irits yang #GueBangets adalah cerita : Diet Kantong. Geleng-geleng kepala membaca kelakukan Mak Irits, pergi ke restoran beli minum doang karena pengin irit. Nah begitu tau kalau ternyata yang mbayarin temannya, langsung pesen makanan tanpa malu-malu hihihihi *serasa ngetawain diri sendiri. 




* Komik Mak Irits *



Ternyata banyak lho yang punya kebiasaan irit seperti itu, salah satunya temenku. Saat itu kami sama-sama nunggu anak-anak kami pulang sekolah. Dia ngajak aku makan soto di dekat sekolah dan ngotot bayarin aku. Terus dia pesen,"Bu, sotonya dua, tapi setengah porsi saja, nggak usah pakai nasi." Si ibu penjual soto bengong, aku juga bengong, baru ngerti saat dia ngeluarin bekal nasi dari dalam tasnya, lalu separoh nasi itu dibagi dua. Ya ampuun speechless deh, nggak bisa ngomong, sudah bawa nasi dan minum sendiri, pesennya cuma separoh porsi soto, jadi berdua cuma habis 5000 rupiah ( seporsi soto 5000, separoh porsi jadinya 2500 rupiah). Jadi nggak enak deh makan sotonya, malu sendiri. Eh temenku cuek-cuek aja hadeuuhhh.

Setali tiga uang, mama juga termasuk emak-emak yang ngirits banget lho. Sudah jadi kebiasaan deh kalau pergi ke tempat makan, sudah membawa “bekal” nasi sendiri dari rumah karena kalau beli biasanya porsinya dikit bayarnya mahal. Uang 3000 rupiah itu berharga, teman *uhuk. Jadi kalau beli ayam goreng 5 potong, paling beli nasi cuma 3 porsi saja, yang 2 porsi tentu saja pakai jurus ngeluarin nasi dari dalam tas hohoho.Ya, nggak bisa menyalahkan mama sih, karena di masa-masa sulit dulu, mama merasakan sulitnya untuk mendapat uang bahkan 500 rupiah sekalipun, jadi sekarang 1000 rupiah pun sangat berharga.

 Nah, suatu ketika kami sekeluarga makan di suatu restoran seafood yang ada diskon 30%. Sudah tau tuh kebiasaan irit sang mama, apalagi kalau bukan bawa “bekal” nasi di tas. Akhirnya jumlah nasi yang dipesan, dikurangi seperti biasanya. Nah pas masakan sudah keluar semua dan bekal nasi mau dikeluarin, eh nggak sengaja kakak membaca tulisan di dinding restoran itu. Dilarang membawa makanan dan minuman dari luar. Nah lho!! Kakak langsung bisik-bisik,”Jangan dikeluarin, nanti kalau ketauan nggak jadi dapet diskon.” Akhirnya bekal nasi itu tetap nangkring dengan nyaman dalam tas. Eh 5 menit kemudian, setelah lirik kanan kiri, si Kakak berbisik lagi,”Nggak apa deh, dikeluarin aja nasinya, nggak bakal keliatan.” Jadilah akhirnya bekal nasi sukses dikeluarkan dari dalam tas *sukses diet kantong :) 

Kebiasaan irit ini sudah mulai “pudar” sekarang, masih dilakukan tapi nggak sesering dulu. Kalau pas makan di pujasera masih suka bawa bekal nasi, tapi sudah nggak berlaku kalau makan di depot atau restoran. Dan suamiku sudah “mengancam” supaya aku nggak ikut-ikutan seperti itu *ah para suami nggak tau sih kepuasan batin para emak kalau berhasil ngirit. Lebih baik beli dibungkus dan makan di rumah saja, daripada makan di tempat makan tapi nasinya bawa sendiri dari rumah, kata suami. Iya sih, sebagai istri yang baik ya tentu saja aku menuruti kata suami, lagian aku juga nggak mau makan luar tapi bawa bekal nasi sendiri, malu ah. Eh tapi dasarnya memang menganut “diet kantong” ya akhirnya tetap aja ngirit *dalam hal lain lagi. Bukan membawa bekal nasi sih, tapi dengan cara nggak pesan minum. Kalau makan di luar kan berlima, pesan minumnya biasanya cuma 4 gelas saja karena biasanya anakku yang paling kecil itu minumnya cuma dikit, beberapa teguk doang.  Awal-awalnya sih anak-anakku selalu nanya,” Mama nggak pesen minum?” “Nggak, Mama nanti barengan minumnya sama Adek, eh minta punya kalian bertiga juga bisa, kan? Icip sedikit-sedikit sama dong dengan minum satu gelas *praktek icip-icip ala Mak Irits. Setelah itu mereka nggak pernah tanya karena sudah tau kebiasaanku *paling-paling pelayan restoran yang tanya dan langsung mundur teratur begitu melihat aku melotot hihihi. Yang menderita tuh kalau suami dan anak-anak sedang “egois”, nggak mau minumannya diminta, ya terpaksalah pesen minum satu gelas lagi, daripada keselek karena makanan nyangkut di tenggorokan nggak ada minumnya hiks. Daannn sekarang memang kebiasaan ini mulai jarang kupraktekkan, karena si bungsu sudah gede dan sanggup menghabiskan minuman satu gelas hahaha :)

Aaaaahh sudah ah, nggak mau cerita banyak-banyak, ntar terbongkar deh rahasiaku selama ini. By the way …. demi GA Mak Irits ini, aku sudah rela membuka aib sendiri. Nggak apa deh, asal dapet hadiah dari Mak Irits yeee *ditimpuk segepok voucher diskonan yeahhh!!! 




http://www.makirits.com/2014/09/giveaway-mak-irits-guebangets.html

6 komentar:

  1. hihihi...irit bikin kepuasan batin buat emak2 ya :)
    moga sukses GAnya mak ^_^

    BalasHapus
  2. Hahahah maak, aku juga pernah loh ke KFC bawa nasi soalnya di rumah masih ada sisa nasi eman kan kalo ngga kemakan *alesan*

    Makasih udah ikut GA Mak Irits yaa TERDAFTAR

    BalasHapus
  3. irit beda tipis sama pelit, kata orang. Kalau aku pelit apa irit yah :v

    BalasHapus
  4. Saya sering pesan minum cuma 1 Mak. Untuk si kecil sering saya bawakan minum sendiri. Kan ada alasan buat ngirit hihihi..

    BalasHapus
  5. Saya sering pesan minum cuma 1 Mak. Untuk si kecil sering saya bawakan minum sendiri. Kan ada alasan buat ngirit hihihi..

    BalasHapus
  6. @Inna Riana : bener mak, ada kepuasan batin ya hihihi

    @ Rahmi : sebenarnya dibuat nasi goreng bisa ya mak :D

    @Grace : iya, beda tipis. Maunya sih irit atau berhemat gitu ya.

    @Rizka : Klo si kecil masih balita, memang sering bawa minum sendiri ya. Wah nanti klo sudah gede, nggak ada alesan lagi buat beli minum cuma 1 hahaha

    BalasHapus

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...